Selasa, November 30, 2010

IKLAN AXIS TERBARU VERSI KADO VS MAGNUM

Loh, kayaknya kok ga apple to apple banget yach ngebandingin 2 iklan dari 2 kategori berbeda ini ya?! Tapi biarin deh namanya juga pendapat..!

Barusan saya ngelihat iklah AXIS yang udah sukses membuat saya terbahak-bahak, lebih ngakak dari saat ngeliat OVJ. Iklan itu sangat lucu, entertaining, dan berhasil menyampaikan pesannya dengan baik: bahwa operator lain memberikan gratisan sambil nyiksa. Cukup kreatif dan sangat sukses dalam eksekusinya, karena talent nya lucu banget, pas banget buat “digaplokin” tanpa menimbulkan rasa iba tapi malah pengen ketawa. Persis seperti peran Mandra di sinetron Si Doel dulu.

Ya, sebagai sebuah tontonan, iklan itu enak buat ditonton, malah saya pengen ngelihat lagi dan lagi. Tapi loh, aneh ya..? Kok sebagai ‘tontonan’ sih?! Padahal iklan khan tidak dibuat untuk ditonton dan dinikmati..? Iklan khan dibuat untuk membujuk?! Dan parahnya, saya sama sekali ngga terbujuk- atau setidaknya simpatik – pada AXIS. Iklan itu hanya menghibur, namun tidak berhasil membujuk atau pun meninggalkan kesan oke untuk brand nya. Hehe..tapi ini pendapat awal loh ya? Nanti sales report nya yang akan menjadi petunjuk keberhasilan iklan ini sesungguhnya.

Hal yang sangat berbeda saya rasakan ketika saya melihat iklan Magnum. Begitu melihat product shot nya di akhir iklan, segera saja bikin saya ngiler dan ingin mencoba. Eh, pas lagi nyari di mana-mana ternyata pedagang kehabisan Magnum! Hehe..segitu suksesnya ya..?! apalagi pada saat yang bersamaan ada konsumen yang berceerita kalau temennya, penyiar TV anu juga bernasib sama, udah mencari ke mana-mana tapi kehabisan. Besoknya, mahasiswa saya juga bercerita begini:
“Iklan Magnum heboh banget ya bu, semua teman saya pada nyariin magnum tapi pada kehabisan..!”

Dahsyaaaaat...!

Eh, pas driving home saya iseng ngedengerin radionya mahasiswa, lagi ada pula tuh promosi Magnum utk fanpage & venue yg di Sency. Saya manggut-manggut sendiri....ooh ini toh yang ngebantu pull out...! begitu fikir saya.

Kembali ke judul!

Kedua iklan ini mengingatkan saya pada kasus pasti gigi CU beberapa tahun lalu, dimana mereka memiliki materi iklan yang populer, yang lucu, yang disukai pemirsa, tapi sales nya malah jatuh! Hehe.. apakah nanti AXIS akan memiliki nasib yang sama? Kita tunggu ajaaa...!

“iklan yang bagus adalah iklan yang mampu mendeliver the right value pada konsumennya. Otherwise, kreativitas sebagus apa pun hanya akan menjadi sampah!” gitu kira-kira kata teman saya, mantan CD di Lowe, seperti yang dia tuliskan dalam buku saya yang berjudul “How to Become a Good Copywriter”

Semoga menjadi bahan renungan!

2 komentar:

dora mengatakan...

Posting yg bagus bu..hehehe...
Saya setuju, iklan axisnya memang sgt menghibur, saya sempat beberapa kali penasaran mantengin TV buat lihat iklan secara penuh (habis setiap nonton pas udh akhir2nya terus hehehe). Tp memang benar, udh berkali2 lihat, hanya penasaran sm jalan ceritanya saja. Pesan iklannya sm sekali nggak 'nyanthol.'
Sedangkan untuk magnum, tanpa saya tahu kalau ada brand activation lainnya (cukup dgn melihat iklannya saja) sudah bikin ngiler.

Tp...ini saya punya pendapat pribadi, mungkin nggak ya hal ini dikarenakan:
1. Iklan2 provider seluler sudah begitu crowded dan kejar tayang (sedikit2 kluar iklan baru) yang akhirnya bikin penoton jenuh dan tidak memperhatikan pesan yg disampaikan. Sudah terlalu banyak promo jg sampai bingung. Sedangkan Magnum bisa dibilang seperti sedang re-launching lg menjadi sebuah produk baru. Biasanya audiens suka bukan sm produk baru?

2. Tidak mudah bagi seseorang untuk pindah dr satu prov.seluler ke prov.seluler yg lain (repot publikasi nomor barunya...hehehe). Sementara kalau hanya es krim mungkin tinggal beli dan menikmatinya saja.

Sekali lagi...ini pendapat saya pribadi loh...
Mohon maaf kalau kurang berkenan :)

Regards,
Dora

haniemaria mengatakan...

hai, mbak Nunu.

aku termasuk orang yang seneng memperhatikan iklan, meski aku gak punya cukup capability untuk menganalisisnya.

yang jelas, aku merasakan hal yang sama ketika melihat dua iklan itu. kelabakan mencari magnum yang selalu sold out, dan kebingungan karna axis gak laku-laku.

seorang teman pernah bilang, iklan yang baik itu yang bisa memenuhi tujuan utamanya: penjualan.

yah, tapi aku senang melihat iklan2 menarik seperti axis, tanpa harus terbujuk.
jeda lebih menyenangkan ketimbang isi kalimatnya (baca: tayangan2 tipi)

heheheheheheheh :D

salam,
hanie.